29 Ogos 2012

Bias. Tapi..

Aku seorang yang tidak terlalu gemar mengikuti perkembangan semasa yang tidak memberi kesan akan kehidupan harian aku. Berita contohnya, kadang-kadang aku tertengok sebab masa aku sedang asyik dibuai kartun illuminati kat astro, otai aku dengan riaknya akan tukar ke saluran 103 tepat pukul 8 malam. Aku hanya berpangkat anak kepada otai tersebut tak mampu berkata apa. Diam dan terpaksa mengikuti perkembangan semasa.

Aku kadang-kadang rasa bias pula bila lihat saluran tv yang menyatakan tentang betapa hebatnya kerajaan. Dan di pihak pembangkang, mereka tidak dibenarkan untuk berbuat perkara yang serupa. Tapi kadang-kadang aku terfikir pula yang jika diberi peluang, iklan apa yang dilakukan oleh parti pembangkang kerana apa yang aku lihat mereka hanya membangkang dan tidak memberikan sumbangan besar kepada negara setakat ini.

Tolonglah jangan cakap tentang tidak diberi peluang. Selangor antara negeri yang terkaya di asia tenggara telah di menangi oleh parti pembangkang lah. Ini lagi satu hal juga bila pihak pembangkang mempertikai Suruhanjaya Pilihanraya membuat kerja. Kalau BN nak main bohong, takkan la dia bagi PKR menang kat Selangor tu. Baik dia bagi negeri lain. Sambung, sumbangan kemajuan apa yang diberikan oleh PKR kepada rakyat Selangor selain daripada duit untuk penyokong PKR sahaja? Air percuma setiap bulan yang tak sampai RM10? atau jalanraya cukup liat untuk diselenggara dengan baik? Bantu rakyat Selangor? Aku puasa mencarut sebulan kalau ada. Apa yang aku lihat, masalah air yang tak pernah ada sebelum ini, UNISEL pun hampir hilang, SUK pun hampir jatuh ke tangan bukan melayu. Gila apa SUK pergi ke tangan orang bukan melayu. Habis tu orang melayu kaya yang berlagak tu nak makan apa?

Herm.. Baru aku terfikir. Adakah aku akan dikenakan tindakan AUKU kerana menulis sedemikian rupa? HOMAIGAD! Gubal undang-undang sikit la En. Kerajaan. Ceh.

10 April 2012

Melayu

Melayu itu orang yang bijaksana
Nakalnya bersulam jenaka
Budi bahasanya tidak terkira
Kurang ajarnya tetap santun
Jika menipu pun masih bersopan
Bila mengampu bijak beralas tangan.

Melayu itu berani jika bersalah
Kecut takut kerana benar,
Janji simpan di perut
Selalu pecah di mulut,
Biar mati adat
Jangan mati anak.

Melayu di tanah Semenanjung luas maknanya:
Jawa itu Melayu, Bugis itu Melayu
Banjar juga disebut Melayu,
Minangkabau memang Melayu,
Keturunan Acheh adalah Melayu,
Jakun dan Sakai asli Melayu,
Arab dan Pakistani, semua Melayu
Mamak dan Malbari serap ke Melayu
Malah mua'alaf bertakrif Melayu
(Setelah disunat anunya itu)

Dalam sejarahnya
Melayu itu pengembara lautan
Melorongkan jalur sejarah zaman
Begitu luas daerah sempadan
Sayangnya kini segala kehilangan

Melayu itu kaya falsafahnya
Kias kata bidal pusaka
Akar budi bersulamkan daya
Gedung akal laut bicara

Malangnya Melayu itu kuat bersorak
Terlalu ghairah pesta temasya
Sedangkan kampung telah tergadai
Sawah sejalur tinggal sejengkal
tanah sebidang mudah terjual

Meski telah memiliki telaga
Tangan masih memegang tali
Sedang orang mencapai timba.
Berbuahlah pisang tiga kali
Melayu itu masih bermimpi

Walaupun sudah mengenal universiti
Masih berdagang di rumah sendiri.
Berkelahi cara Melayu
Menikam dengan pantun
Menyanggah dengan senyum
Marahnya dengan diam
Merendah bukan menyembah
Meninggi bukan melonjak.

Watak Melayu menolak permusuhan
Setia dan sabar tiada sempadan
Tapi jika marah tak nampak telinga
Musuh dicari ke lubang cacing
Tak dapat tanduk telinga dijinjing
Maruah dan agama dihina jangan
Hebat amuknya tak kenal lawan

Berdamai cara Melayu indah sekali
Silaturrahim hati yang murni
Maaf diungkap senantiasa bersahut
Tangan diulur sentiasa bersambut
Luka pun tidak lagi berparut

Baiknya hati Melayu itu tak terbandingkan
Segala yang ada sanggup diberikan
Sehingga tercipta sebuah kiasan:
"Dagang lalu nasi ditanakkan
Suami pulang lapar tak makan
Kera di hutan disusu-susukan
Anak di pangkuan mati kebuluran"

Bagaimanakah Melayu abad dua puluh satu
Masihkan tunduk tersipu-sipu?
Jangan takut melanggar pantang
Jika pantang menghalang kemajuan;
Jangan segan menentang larangan
Jika yakin kepada kebenaran;
Jangan malu mengucapkan keyakinan
Jika percaya kepada keadilan.

Jadilah bangsa yang bijaksana
Memegang tali memegang timba
Memiliki ekonomi mencipta budaya
Menjadi tuan di negara Merdeka "

NUKILAN
Usman Awang

31 Mac 2012

The decision is solid

Apabila kita bercakap tentang perpaduan antara rakan sekelas, ianya bukan lah perkara yang mudah. Sentiasa beringat bahawa "tak semua suka apa yang kita buat". Sebelum aku pegang, aku kaji. Aku bertanya kepada beberapa orang veteran ataupun orang yang lebih berpengalaman dalam hidup mereka, mereka setuju dengan statement tersebut.
Semalam, skali lagi presentation untuk memastikan trip yang dicanangkan antara jadi ataupun tidak di bentangkan di hadapan Dr. Samad selaku orang yang meluluskan. Ketua dan penolong projek diiringi pensyarah yang supportive semenjak dua ni masuk. 6 jam sebelum kejadian berlaku, pensyarah yang dinyatakan sebentar tadi cuba memberi azam dan semangat baru kepada kelas kami. Tapi dengan syarat beliau yang ketat "the whole class must work for it. Together!" lebih kurang cenggitu la bunyinya. Atas sebab ingin melihat kelas kembali ceria seperti dulu tanpa ada sebarang perasaan hitam di hati, aku menyokong 100% usul untuk ikut trip tersebut yang pada asalnya hanyalah 50% sahaja. Maka bermula titik tolak perpaduan antara kami. Sound epic kaaannnn?
Nak dijadikan cerita, masalah demi masalah semasa presentation dijalankan. Tapi Alhamdulilillah, berkat usaha mereka, akhirnya trip tersebut "lulus" dengan syarat, mesti dapatkan persetujuan dari semua pensyarah yang kami nak skip kelas mereka. Itu sahaja.
Aku mengharapkan, trip ini berjalan dengan lancar, dan kelas kembali bersatu macam dahulu. Jadi lebih seronok.
Itu harapan aku.

29 Mac 2012

Bukalah mata

Sekadar peringatan, Bukalah mata. Walaupun sayup-sayup pun tidak mengapa. Kami masih menghargainya.

Pinta kami tolonglah berhenti. Mengapa kebaikan ditolak, kesalahan dicari. Sambil bila harus engkau begini. Terus dan menerus menyalahkan kami.

Terima kasih pada kawan yang masih ada budi pekerti. Masih lagi membantu walau kami dicaci. Tidak lupa pada yang mendengar luahan hati. Moga Allah melimpahkan rahmat pada kalian nanti.

Harapan kami tidaklah setinggi mana, hanya mahu kelas seperti biasa, penuh dengan senyuman gelak ketawa, adakah terlalu besar pemintaannya?

Tampuk pemerintahan

Perkara yang melibatkan masalah dalaman kelas semakin menjadi-jadi semenjak peralihan tampuk pemerintahan trip yang di war-war kan dari semester lepas lagi. Harapan demi harapan aku berikan pada mereka bagaikan menteri memancing undi. Menjanjikan kesenangan kepada setiap individu yang menyokong.
PRU makin dekat, akhirnya pucuk pimpinan kami tewas angkara tidak dapat menunaikan janji-janji manis yang dahulu diberikan.

Pimpinan bertukar tangan. Pemerintah sekarang lebih persistent dan lebih bertenaga untuk bergerak kehadapan. Pada asalnya pemindahan tampuk pimpinan hangat diperkatakan. Kemudiannya di selesaikan. Bagi aku, lebih baik dari tidak. 'Kami' hanya duduk sambil memerhati dan memberikan sokongan semampu mungkin dan  masih menjaga hati semua pihak. Segala maklumat yang diketahui dikongsi untuk kebaikan bersama. Masa makin suntuk, kerja harus dilakukan sepantas mungkin sepantas Euro Fighter mengalahkan Bugatti. Mereka masih bekerja lagi.

Kalau rezeki untuk pergi tiada, baiklah kita teruskan dengan kertas cadangan lain iaitu pergi ke pulau. Dengar cerita RM600 dapat 3 kali snorkeling.. Tak pun kita tak perlu buat apa, boleh aku boleh beli Galaxy Tab.

Mana mau?

16 Februari 2012

Roulette

Kedai mesin judi didapati semakin meningkat maju. Tumbuh bagaikan cendawan. Adakah mungkin semenjak BA memerintah, ataupun mainan politik oleh BN sendiri yang ingin menyatakan di bawah pemerintahan BA makin banyak kedai mesin judi di buka. Aku pernah masuk kedai ni sendiri untuk memahami, kenapa ramai yang ingin melabur kat mesin tersebut. Agak goyang jugak la masa masuk kedai2 cenggini. Gila kau. Suka2 je masuk, tak main, pastu usya orang pulak orang main. Memang cari nahas la. Tapi nak tau punya pasal, masuk jugak.

Antara game yang acap kali dimainkan oleh 'player'2 ni, adalah Roulette dan Slot. Tapi hari ini aku ingin bercerita tentang roulette. Sebab nama dia lagi style dari slot.


Roulette adalah satu permainan kasino yang berasaskan duit dan dalam akal fikiran kita hanya berada di Vegas. Tidak benar sama sekali. Roulette ini berani saya katakan bersepah di seluruh area Selangor. Average perjalanan aku ke Port Klang paling bangsat aku akan jumpa 1 kedai mesin (kedai judi) setiap 5 minit.

Nombor yang terdapat adalah dari 0 hingga 36. Jika taruhan RM1 pada 1 nombor, dan bola jatuh pada nombor yang kita taruhkan, atau kena, player akan mendapat habuan sebanyak RM36. dari RM1 boleh jadi RM36. Dasat kan? Sebagai observer, aku hanya berani memerhati dari sudut 90 darjah dinding kedai. Memerhati setiap player. Ada yang menang dan ada yang kalah. Paling banyak aku pernah nampak orang kalah setakat ni RM500. Habis. Paling banyak aku nampak orang menang RM4000. Ini hanya depan mata. Yang dengar dek telinga menang 5, 6 ribu dan yang kalah ada sampai 11ribu. Hutang ceti. Mampus..

Cara player menilik setiap kali mane bola tu jatuh mana sangat hebat. Sungguh aku kagum. Tapi bila tak menjadi, aku jadi kesian.. Sebab banyak duit telah dipertaruhkan tidak mengena. Bila tengok mereka menang dengan hanya bermodalkan RM50 boleh dapat RM300-RM500, terdetik rasa hati ingin mencuba. Tapi nasib baik pendinding masih kuat.

Terniat gak kadang2 aku nak menegur. Tapi aku bukan baik sangat. Bukan jugak malaikat. Aku tidak mampu menegur. Aku hanya buat sekadar yang mampu. Dorang dah besar, tau apa yang dorang buat. salah cakap kang kena pukul. buta je kena. Acap kali ayat yang keluar dari mulut aku adalah "cukup la tu" dan senyum. Sebab takot kene pukul. Hehe.. Tapi, yang bestnye la.. Kalau dorang ni menang, aku pun kena tempias. Hahaha..

Yang aku buat aku kagum lagi dengan player2 ni, dorang ni support antara 1 sama lain, modal habis, yang menang akan tolong bagi modal dulu. Betul la orang cakap 'ko tolong orang, banyak rezeki ko dapat nanti'. Walaupun salah cara, tapi statement orang cakap tu memang betul wujud.

Aku menulis hanya sekadar suka-suka dan hanya ingin berkongsi cerita. Bukan untuk mengkritik mana-mana pihak. Peace yo!

21 Januari 2012

mampos aku

Before, i live like an owl for study.
Now, i live like asshole for enjoy.
Sleep at six, awake at one.
Useful activity this month consider none.
Eye on laptop eye on tv.
lead to useless human be.

Bila hati dah melayang

Jam laptop menunjukkan 2:08 AM. Pagi ni aku ade last paper untuk aku hadap. Aku runsing. Memang poyo gila runsing. Pasal subjek, berapa peratus saja nak dibandingkan runsing dengan hal lain.
Bertemankan M.Nasir menyanyikan lagu untuk si isteri “keroncong untuk Ana”. Aku macam merasakan diri ini terlalu kepada art ataupun terlalu mengada untuk memahami bait-bait lirik yang di nyanyikan. ‘Lagu cari makan ni’ bisik kata hati yang tersenyum.
Dari pukul 11 tadi aku terbelek-belek naskah yang berkaitan dengan subjek esok. Tak tau nak fokus kat mana. Terlalu wide. Terlalu minimum sources yang kami ada. Tak tahu yang mana satu yang akan masuk esok.
Tiba-tiba
Arin masuk bilik aku sambil buat lawak macam biasa. Borak statement malas belajar dan kendian (kemudian), dia kata sambil terbaring di katil “aku tiba-tiba ingat ayat aida “jangan ingat urban senang walaupun dia Nampak macam senang””. Selesai kata-kata yang tak berapa nak membantu tu, dia pun keluar. Mahu sambung study katanya.
Aku sambung membelek naskah urban kembali untuk cari bahan untuk dibaca supaya tidak menyesal esok hari.
Sambil ditemani M.Nasir, Oat Crunch dan Nescafe Ais tin.

13 Januari 2012

Cuba lagi kawan...

Sekarang masih lagi di musim peperiksaan akhir tahun bak kata masa sekolah menengah dulu. Final exam pula kata mahasiswa yang ada dikalangannya hanya mahu dilihat sebagai 'budak bijak' tapi tidak. Aku seorang penuntut yang masih kurang disiplin mengekori 3 kawan baik aku belajar. Pensyarah aku pernah pesan, "who you friend with, makes who you are". Mereka bagi aku hebat dalam bab pelajaran. Mengeluh itu ada aku dengar, tapi jarang. Maksud aku sangat-sangat jarang. Sangat-sangat-sangat jarang berbanding dengan aku. Aku terus ikut mereka belajar sampai ke hari ini. Cuba buat sebagaimana mereka buat. Mencuba.

Usaha. Doa. Tawakkal.

Bukan sekadar ungkapan. Ia perlu dilakukan.

Alah.. kecik pulak...

Setiap kali aku menyalin pakaian. Dengan tidak semena-mena aku merasakan baju semakin ketat. Seluarnya yang dulunya longgar kini aku perlu tarik nafas sebelum pakai. Aku sangsi.... Buntu. Aku terus menyalahkan dobi kerana pakai sabun yang tidak bersesuaian yang menyebabkan pakaian aku mengecut. Termenung. berfikir sejenak. Mungkin salah aku. Mungkin aku patut dengar kata kawan aku. 'Beli baju yang berkualiti. Mahal sikit takpe, janji tahan'. Aku angkuh. Lihat. Ternyata angkuh itu tidak bertahan lama. Baju aku semakin kecil. Menampakkan susuk maskulin aku.

Bila ke butik, aku mencuba pakaian dengan saiz yang aku kerap pakai, iaitu M. Aku mencuba. Hati jadi berang. Cilaka! Kenapa baju sekarang makin kecil? Memang sekarang orang nak pakai fit-fit kah? Aku tak kesah sangat. Tapi too sexy la kawan.. Aku bukan la seorang yang gila urban. Aku hanya budak kampung yang kadang-kala mahu mencuba baju butik. Itu pun kalau ada wang saku lebih. Masih beli. Tapi, Saiz L. Terpaksa.

Bila ditimbang, kilogram bertambah. Ternyata, otot aku bertambah berat. Mungkin kerana aktiviti harian aku berjaya membuatkan aku berjaya mendapatkan susuk tubuh yang diidamkan oleh jejaka di luar sana. Patut la dorang pandang aku daring je... Baru aku tau kenapa. Dengki dengan badan aku yang hot ni. Heh! Bagaikan aku mahu berkata "toqqqq... nak badan sedap.. kena rajin siket la..." lalu pergi sambil menoleh ke kiri dengan senyuman sinis di bahagian kanan bibir..

Statement atas. Aku bohong. Badan dah naik. BonjoooL.... Nak kena proses diet. Malam tak makan nasi. Nasi itu dalam ada kanji. Dalam kanji ada lemak. Dalam lemak ada kolestrol. Aku tak sanggup. Aku nak buat sesuatu. Aku perlu buat sesuatu. Bermula dari.....................................................

Sekarang.

07 Januari 2012

Ready or Not

Sekarang sudah 7hb. Paper pertama mulanya 9hb.. Tak jauh je lagi.. Dengan sebelah tangan pun kau boleh kira kalau kau pandai.. Tiada masalah.. Tapi yang rasa jadi masalah apabila bila aku fokus satu benda, akan datang benda lain untuk dipelajari. Makna kata subjek lain.. Walaupun sepatutnya memang patut tiada masalah. Tapi ia masalah bagi aku. Aku tidak mampu mencampurkan 2 atau 3 subjek dalam sehari pembelajaran.. Sedangkan belajar satu subjek hingga bab 3, bila ditanya balik tentang bab satu.. akan 'errr... jap aku cek balik' - lupa. Masalah ni datang pada aku sorang atau pada kau juga hah?

Tapi sedia atau tak, aku masih perlu jawab soalan tu. Macam mana pun aku mesti.. Tiada lagi alasan.. Ia mesti!

Ada niat nak belajar macam kawan yang lain. Buka mata sama dengan buka buku. Tutup mata sama dengan tutup buku. Berlarutan hingga 20 haribulan. Tapi baru beberapa hari aku cuba buat dan belajar tidak sampai setengah hari. Rasa macam badan tepu. Minta tolong pada tuan untuk bagi rehat. Terkejut sebab tak pernah buat macam ni. Otak hampir hang. Mungkin sebab yang sama. Terkejut. Kerana selalunya otak hanya pandai menyelesaikan masalah berkaitan dengan permainan video. Tapi kali ni berlainan sekali. Bukan sikit. Tapi sangat lain.

Harapan aku biarlah aku dapat keluar dari dewan peperiksaan dengan hati yang lega. Tidak la dengan penuh perasaan hampa. Aku berharap sangat.. Aku hanya ada semester ni da semester hadapan saja mahu jawab peperiksaan macam ni.. Lepas tu dah tak ada dah.. Sebab masa akan datang aku perlu jawab secara lisan dengan bos, bakal mak / bapak mertua atau dengan tok kadi. Mungkin bila mati pandai-pandai la aku jawab sendiri. Tapi yang sekarang ni, pilihan berada di tangan aku. Belajar. Tak susah pun. Kan?

04 Januari 2012

Study Petang

Masa tidur sekarang dah tak betul.. tidur pukul 4pg bangun pukul 12tgh hari. Mesti ada soalan untuk aku kan? takpe.. ko simpan je soalan tu.. Study Managerial Economics kadang-kadang rasa sangat bebaloi dan kadang lagi rasa ..... ape aku yang aku buat ni.. Walaupun aku buat soalan tu bertatahkan jawapan yang betul. Still aku tak tau apa aku buat.

And now. For the first time aku study di luar waktu malam... Waktu siang. Tak tau lagi study atau pergi perjalanan kami akan berubah ke tempat lain.. Itu tak tau lagi.. Sebab keluar petang akan menjadikan impian bertukar kabur. Lagipun orang cakap study lepas Asar tak elok.. Sebab Asar time untuk riadah... Sekarang pun dah pukul berapa... 1.35pm waktu laptop arin. Ni belum makan lagi... Pastu nak amek orang rumah lagi... Er...

Takpe... bak kata old timer, 'kita merancang, biar tuhan tentukan. Dia tahu apa yang terbaik untuk kita'.

03 Januari 2012

Azam 2012

Sudah masuk hari ke-3 baru aku teringat tentang azam.. bukan Azamuddin.. Totally wrong.. Tapi Azam baru.. Azam 2012.. Bila dikenangkan balik.. Aku terlupa sebenarnya apa azam aku tahun 2011. Sedih pulak.. Azam sendiri pun boleh tak tau.. Tapi takpe.. Aku cuba mulakan azam 2012 hari ni. Antaranya:

1. Kuruskan perut
2. 3 pointer atas (walaupun dah nampak mustahil)
3. Dapatkan at least 10 wedding dalam setahun
4. Jadi rajin macam kawan yang dekan
5. Dapatkan approval untuk trip luar negara
6. Tahu guna photoshop
7. Banyakkan senyum dan tak mau marah buta-buta
8. Dapat jaga kebersihan rumah
9. Dapatkan kenalan seramai mungkin untuk jadi networking
10. English bagi fluent
11. Makwe bagi jaga elok
12. Praktikal kat tempat yang kebarangkalian untuk terus kerja
13. Dapat buka satu syarikat usahasama
14. Master-kan D90
15. Pandai masak

Mungkin ada lagi yang aku tak state.. Tapi yang ni obviously aku kena buat sampai jadi.. SAMPAI JADI! YEAH!!!

Kau apa khabar?

Aku tiba-tiba rindu sama itu 2 orang budak.. Sabrina dan juga Liyana Farhah. Kau apa khabar la gamaknya.. Terus tak jumpa.. Ada makan hati sama aku kah? Hahahaha... Biasa la. Rossa pun boleh terlanjur cinta. Inikan aku.. Terlanjur kata tu biasa la..  Minta maaf ya..

'Kalau' senang, belanja la aku makan.. Bawa teman pun tak apa.. Aku pun bawa teman juga.

Kalau.. Hahahaha....  (sambil senyum)


*Aku yang terlalu semangat kekawanan atau ia tak perlu? 

Coco - Urban

Patut dah aku tidur dari buang masa macam ni.. Besok bangun awal, acah-acah study pun dah cun sebenarnya.. Tapi alang-alang dah cucuk celcom ni, buat aku terpikir. Blog.. Anak buah aku ada tak silap aku.. Ok. Aku yakin aku. Aku gunakan segala ilmu selama aku menuntut di universiti ni untuk cari blog die. And at last, bukan suka-suka dapat gelaran "Paman Si Pencari". Hahahaha.. 

Aku pun baca la entry dia.. Dan sebenarnya aku rasa dia patut TAK TAIP SEMUA KAT BLOG DIA. Serious. Sebab aku pakcik dia. Kuasa veto. Aku ada. Abaikan tang tu..

Tapi yang buat aku nak tergelak. Gambar budak lelaki. Dressing memang urban abes bai.. Mungkin pakwe dia or kawan dia. Tapi tak bohong. Style! (sambil mata pandang atas lidah jelir ketepi) Dengan rambut korea. Wah.. Bukan main nak style lagi budak-budak ni. Tapi! Ada tapi… sangkut siket sebab muke jawa abes.. Ish.. sedih aku.. aku bukan nak ngate.. Kalau dah kite ni muke pon dah nunjukkan yang kita ni orang timur.. bukan.. Erm.. Jawa Timur.. buat cara Jawa Timur.. sedar diri sikit.. Tak ada masalah bergaya.. Tapi.. ish la hai.. Ini kalau balik kampung aku kat Melaka ni dah cenggini dah ayat nya “ape ghupe ko ni jawe oi.. Ghentikan le.. Nolong aku togheh getah lagi bagus”

Kacamata bingkai putih, topi Jason Mraz, baju rm50 3 helai kat Jusco aca-aca topman, seluar cikang, kulit koko jawa.

Udah le jang.. ghentikan le.. Hahahahaha… Begitu teruja aku tengok.. Hahahaha… Sumpah aku rasa kelakar..

Semak dan Gelak aku

Ini gambar orang yang sentiasa buat rumah aku bersepah walhal dengan hanya kurang 10 langkah dari ruang tamu rumah aku dah boleh pergi rumah mereka. Sudah aku halaukan.. Dari abang sampai ke adik bongsu mereka. Saja aku halaukan balik rumah sendiri kalau nak buat apa-apa. Bukan tak suka. Tapi aku suka marah mereka. Bukan marah secara tekun. Tidak... Kalau boleh nampak cahaya hati aku. Sebenarnya mereka-lah yang buat aku happy. Aku boleh arah siapa-siapa aku nak. Anak buah ramai. Apa guna. Fully-utilize la bai... Sekarang ni, Yang ni je la yang sambut aku bila aku balik rumah.. Nak aku tendang pun ada gak kadang-kadang.. Sebab 'baik' sangat...

tengok ikan diam-diam

merajuk nak cendol

Nonstop senyum depan kamera

Amek gak la 1 gambar dia

Kalau ko perasan ade budak baju merah kat pic 3 tu kan.. Itulah satu-satunya jarang nak takut bila aku nak marah.. Siap gelakkan aku lagi ada lah.. Sape punya perangai la dia ikut.. Bengang aku kadang-kadang.. Hahahaha...

Tahun Baru

Mungkin masih tidak terlewat bagi seorang teman untuk memberikan ucapan "Selamat Tahun Baru" kepada seluruh rakyat Malaysia. Skop terlalu besar.. Aku kecilkan lagi skop nya kepada rakan-rakan sekalian.

Sambut New Year mana bro?
Pernyataan lazim yang sering dikeluarkan. Bukan sahaja dari mulut mereka, walhal dari mulut aku juga kepada sahabat.
Aku yang duduk berseorang di rumah sewa Puncak Alam, makan maggi tomyam + kari berapi sambil menonton saluran riang di tv2. Tengok tak? Ambang 2012? Mungkin ada diantara anda sedang menunggu letupan bunga api yang di sponsor aku tak tau oleh siapa. Tapi orang itu mungkin ada helahnya. Tak mungkin sponsor buta-buta. Mahal kot..

Sedang aku menunggu kiraan ke pukul 12 tengah malam, nokia aku memanggil nama aku dan memberitahu mesej masuk. Kebetulan tiada apa yang mahu dibuatkan. Aku baca mesej pesanan tersebut. Antara isi  'selamat ke umur 25 tahun'. Aku tersentak. Umur aku 25? Aku masih di sini. Masih belajar. Teringat aku tentang orang tuaku. Tersentuh hati bila mengenangkan umur mereka. Sempat atau tidak aku tabur bakti pada mereka. Mungkin aku bukan anak yang baik. Tapi 'sempat atau tidak'. Ayat yang berbentuk sfera melayang dalam mindaku untuk beberapa saat. Ayah sudah 70.. Betul-betul aku tersentak. Mungkin benar kata sahabat, 25 jika dibundar akan jadi 30. Mungkin itu yang menjadikan kusut tika ayat berbentuk sfera masih lagi ligat mengejek diriku. Aku teruskan makan meggi dengan harapan sfera akan hilang.

Masuk lebih kurang minit ke 10 selepas pukul 12 tengah malam, aku capai telefon bimbit, new message, "Selamat Tahun Baru Sahabat", dan hantar kepada kawan-kawan. Tidak semua, mana aku rajin saja aku hantar. Sengaja aku hantarkan pesanan ringkas. Biasalah kita melayu, kalau tak masa susah, atau hari perayaan, mana kan kita akan mencari kawan kita yang lain.

Aku hantar kepada Sharom, beliau dengan si isteri menyambut di i-city. Lan. Pagi-pagi hantar mms menunjukkan lokasi beliau di Penang. Memang haram jadah. Dapat bonus terus ke Penang. Rasyid, terlupa aku bertanya lokasi beliau malam itu.

Ini kali pertama aku menyambut Tahun Baru seorang diri. Tahun 2012 bertemankan angka 25. Tapi angka 25 bagi aku, angka yang agak besar dan aku tidak berapa gemar dengan 25. Aku lebih rela 24 dari 25. Aku mungkin masih boleh pakai angka 24 sehingga bulan September kan?. Ya. Angka aku masih 24.